⁠Meneladani Semangat Berkorban Nyai Dahlan

Home - Berita - ⁠Meneladani Semangat Berkorban Nyai Dahlan

⁠Meneladani Semangat Berkorban Nyai Dahlan

Nyai-Ahmad-Dahlan-dalam-film-NAD

Ranah film indonesia kembali kedatangan film bertema pahlawan nasional. Nyai Ahmad Dahlan, istri dari pendiri Muhammadiyah, KH. Ahmad Dahlan.  Film produksi Iras Film ini menceritakan sosok perempuan bernama asli Siti Walidah ini  dalam menemani sekaligus mendukung perjuangan Ahmad Dahlan dalam mendidik kaum perempuan.

Kehadiran film tentang sosok pahlawan Indonesia perempuan ini pun mengundang antusias umat Islam. Sejumlah acara nonton bareng pun digelar. Seperti yang terlihat pada hari kamis (24/8) sore ratusan santri dan anak-anak panti memadati studio XXI di Pondok Indah Mall, Jakarta Selatan.

WhatsApp Image 2017-08-25 at 14.39.13Sore itu sebanyak 600 tiket diborong oleh Yayasan Darul Rizki Pratama untuk diberikan kepada para santri dan anak-anak panti asuhan. Ustad Rizky Ardiansyah, salah satu pengurus Yayasan, dalam sambutannya berharap para santri dan undangan lainnya menyaksikan film ini dengan seksama agar bisa mengambil pelajaran dari sosok pahlawan bangsa ini.

Sebanyak 20 santri Pondok Pesantren Tahfizh Daarul Qur’an pun mendapat kesempatan ikut dalam kegiatan nonton bareng tersebut. Mereka adalah santri-santri terbaik yang dipilih berdasarkan halaqoh tahfizhnya. Didampingi ustad  Humaidi selaku pembimbing halaqoh tahfizh, para santri menikmati film tersebut dari awal hingga akhirnya.

“Sangat inspiratif” tanggap ustad Humaidi usai pemutaran film selesai. Ia terkesan dengan sebuah penggalan dialog Nyai Ahmad Dahlan dalam film yang mengatakan, “kain kafan tidak memiliki saku”. Dalam arti yang ia pahami kita tak perlu takut untuk kehilangan harta untuk memperjuangkan dakwah di jalan Allah SWT, pun tidak ada satupun harta yang dapat kita bawa sepulang kita kembali ke pada Allah.

Tokoh Siti Walidah dengan apik diperani oleh Tika Bravani ini berhasil membuat penonton terkagum dengan perjuangannya bersama Kyai Ahmad Dahlan yang diperankan oleh David Chaliq dalam mendirikan Muhammadiyah dan Aisyiyah untuk perkembangan ummat Islam di nusantara, hinnga berbuah manis yang dapat kita rasakan hari ini.

Alif Bani santri Daqu yang ikut nobar Nyai Dahlan ini juga terkesan dengan peran Nyai Dahlan dalam mengembangkan Dakwah Islam bersama suaminya di Indonesia yang kerap juga mendapatkan banyak rintangan juga terkesan dengan kepedulian Nyai dahlan kepada sesama tak pandang dalam mendidik dari anak-anak hingga lansia.

WhatsApp Image 2017-08-25 at 14.39.23“Dalam film ini satu pelajaran yang saya dapatkan yakni keikhlasan, dimana ketika segala sesuatu yang kita perjuangkan atas dasar ikhlas karena Allah, akan berbuah manis seperti kisah pendirian Muhammadiyah yang hingga kini kita rasakan manfaatnya” imbuh Wirayuda santri Daqu kelas akhir setelah menyaksikan fllm Nyai Dahlan.

Merekapun sepakat film-film dengan tema seperti ini diperbanyak agar tidak hanya sekedar menjadi tontonan tetapi dapat bisa menjadi tuntunan bagi siapapun yang menontonnya.

 

“Saya berharap dan sangat ingin sekali film seperti ini terus bermunculan di bioskop indonesia dan yang paling saya nantikan ialah film sejarah islam yang saya kira menjadi tema film-film berikutnya” ujar Humaidi.

Share

Categories

Latest Posts

%d blogger menyukai ini: