BeritaBerita FotoPesantrenMengenal Australia Bersama Dr Julian Millie

Dihadapan para santri guru besar Antropologi dari Monash University ini berkisah tentang Australia, Islam dan mengapai ia memilih Antropologi sebagai bidang ilmu kajiannya
PesantrenDaQu PesantrenDaQu1 minggu ago110

“Saya tertarik dengan anak muda yang menghafal Alquran. Di Australia umat Islam baru sebatas shalat, puasa dan zakat. Tapi menghafal seluruh Alquran ini menarik bagi saya” ujar Dr Julian Millie, guru besar Antropologi dari Monash University, Australia, saat membuka obrolan dengan KH Yusuf Mansur.

Senin, 3 Desember 2018, Julian Millie mengunjungi Pondok Pesantren Tahfizh Daarul Qur’an, Ketapang, Tangerang. Kedatangannya disambut langsung oleh ustad Ahmad Jamil dan KH Yusuf Mansur diiringi alunan marchingband Gemanadaqu.

Peneliti yang lugas berbahasa Indonesia ini diajak keliling areal pondok dengan berjalan kaki sebelum menuju Masjid Nabawi untuk berbagi cerita kepada santri yang telah menunggu sejak pagi.

Dihadapan para santri peneliti yang banyak mengasilkan buku tentang Islam di Indonesia ini menceritakan sejarah singkat Australia. Menurutnya warga kulit putih di Australia baru berusia 250 tahun. Sementara penduduk asli Australia dikenal dengan suku Aborigin.

“Selayaknya Indonesia yang dijajah oleh Belanda, Australia juga dijajah oleh Inggris. Bedanya jika Indonesia sudah memiliki kemerdekaan pada tahun 1945, kami belum mengenal yang namanya kemerdekaan. Maka itu Australia lebih dekat dengan budaya Eropa ketimbang Asia” ujarnya.

Pria yang juga pandai Bahasa Sunda ini juga menjelaskan tentang kedatangan pertama umat Islam yang datang ke Australia. Menurutnya banyak pedagang dari Makassar yang telah menjejakkan kaki di Pantai Utara Australia dalam proses berdagang. Sementara itu umat Islam yang mendirikan masjid pertama di Australia adalah muslim dari Afghanistan yang merupakan pekerja pembangunan rel kereta di Kota Adelaide.

Terkait pendidikan di Australia tidak berbeda dengan di Indonesia yang dimulai dari pendidikan dasar, pertama, menengah dan perguruan tinggi. Di Australia juga ada pendidikan berbasis agama seperti sekolah katolik, protestan dan sekolah Islam.

“Australia negara yang sekuler. Mendukung keberadaan semua agama. Setiap etnis bisa membuat sekolah dan biasanya tidak ada persyaratan yang rumit kecuali persyaratan lahan dan kurikulum” ujarnya.

Mencari Solusi Global Lewat Ilmu Antropologi

Kedatangan Julian pun memancing antusias santri untuk bertanya dan mengetahui lebih dalam tentang Australia. Sejumlah santri bertanya dari mulai masalah perdagangan di Australia hingga kenapa Julian memilih Antropologi sebagai kajian pendidikan yang ditempuh.

Saat ditanya salah seorang santri mengapa memilih Antropologi sebagai bidang kajian, Julian menjawab bahwa sejak kecil ia senang membaca buku dan mempelajari bahasa-bahasa negara lain. Ilmu Antropologi yang kajian utamanya memahami persepktif orang lain menurutnya sangat cocok ia pelajari terlebih di tengah kondisi dunia yang penuh dengan konflik.

“Saat ini dunia penuh dengan konflik. Lewat Antropologi saya ingin mencari solusi akan permasalahan ini. Konflik ini terjadi karena satu budaya tidak memahami budaya lainnya. Maka lewat Antropologi kita mencari pendekatan dan mengabarkan tentang sifat dan ciri dari suatu budaya” ujarnya.

Terkait sistem perdagangan Australia menurutnya kini mengalami pergesaran dari sebelumnya. Bila sebelumnya banyak pabrik di Australia namun kini banyak pabrik yang pindah ke negara Indonesia dan Filipina. Maka Australia mulai menggencarkan jenis perdagangan jasa lewat dunia pendidikan dan turisme.

“Kita dulu sempat khawatir banyak pabrik tutup lalu kami akan bekerja di mana? Akhirnya pemerintah beralih ke sektor jasa dengan menggenjot industri pendidikan dan wisata” tambahnya.

Seorang santri juga bertanya bagaimana muslim di Australia belajar Islam. Apakah di Negeri Kanguru tersebut ada pendidikan seperti pesantren? Julian menjelaskan sampai saat ini belum ada sekolah layaknya pesantren di Autsralia, meski tidak menutup kemungkinan akan ada nantinya. Namun ia mengatakan warga Australia biasanya belajar ilmu keislaman di luar sekolah formal dengan mendatangi masjid atau Islamic Centre terdekat.

Masih banyak santri yang ingin bertanya namun waktu dzuhur menjelang. Julian pun mengaku senang pada kunjungannya di Daarul Qur’an. Terlebih banyak santri yang pandai berbahasa Inggris saat mengajukan pertanyaan kepadanya. Selepas dzuhur beliau diajak KH Yusuf Mansur ke rumahnya untuk santap siang dengan menumpang motor bersama pendiri Daarul Qur’an tersebut.

PesantrenDaQu

PesantrenDaQu

daqu.sch.id

Gd. Adh-Dhuha Pesantren Tahfizh Daarul Qur'an
Jl. Thamrin Ketapang, Kp. Ketapang Kecamatan Cipondoh, Kota Tangerang, Provinsi Banten
021-2789 9696

PesantrenDaQu, 2018 © All Rights Reserved

%d blogger menyukai ini: