fbpx
 

ArtikelPesantrenJangan Buat Orang Sedih Jika Belum Bisa Buat Orang Senang

Manusia adalah mahluk Tuhan yang diberikan hati dan perasaan. Baik itu perasaan bahagia atau sedih. Dimana rasa bahagia bukan hanya untuk orang kaya dan kesedihan bukan hanya untuk orang miskin. Status harta tidak menjamin bahagia dan sedihnya seseorang. Karena pasti mereka pun pernah merasakan sedih. Semua orang pasti pernah merasakan bahagia dan sedih. Dan kadar bahagia atau sedihnya selalu naik turun. Kehidupan ini tak selamanya indah. Senang dan duka datang silih berganti. Hal ini semakin...
PesantrenDaQu PesantrenDaQu3 minggu ago232

Manusia adalah mahluk Tuhan yang diberikan hati dan perasaan. Baik itu perasaan bahagia atau sedih. Dimana rasa bahagia bukan hanya untuk orang kaya dan kesedihan bukan hanya untuk orang miskin. Status harta tidak menjamin bahagia dan sedihnya seseorang. Karena pasti mereka pun pernah merasakan sedih. Semua orang pasti pernah merasakan bahagia dan sedih. Dan kadar bahagia atau sedihnya selalu naik turun.

Kehidupan ini tak selamanya indah. Senang dan duka datang silih berganti. Hal ini semakin memantapkan hati untuk menilai kehidupan dunia ini adalah semu. Kebahagiaannya semu. Kesedihannya semu.

Ada kehidupan selanjutnya di hadapan kita. Itulah negeri akhirat. Abadi dan hakiki. Di sanalah tempat istirahat dan bersenang-senang yang hakiki, yakni di surga-Nya yang penuh limpahan rahmat dan kenikmatan. Atau kesengsaraan hakiki, di nereka yang panas membara. Tempat kembali orang-orang durhaka kepada Sang Pencipta.

Teringat perkataan seseorang, “Ketahulilah yang selamat hanyalah sedikit. Sesungguhnya tipuan dunia akan hilang. Semua kenikmatan selain surga akan sirna. Dan semua kesusahan selain neraka adalah keselamatan.”

Perlu kita sadari bahwa kesenangan dunia dan kesengsaraannya adalah ujian dari Tuhan semesta alam. Apakah menjadi hamba yang bersyukur saat diberi nikmat dan sabar saat diberi cobaan, ataukah sebaliknya. Karena dunia ini adalah  daarul ibtilaa’ (negeri tempat ujian dan cobaan). Allah ‘azzawajalla berfirman,
وَنَبْلُوكُمْ بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً ۖ وَإِلَيْنَا تُرْجَعُونَ

“Wahai manusia, Kami akan menguji kalian dengan kesempitan dan kenikmatan, untuk menguji iman kalian. Dan hanya kepada Kamilah kalian akan kembali” (QS. Al-Anbiya: 35).

Ikrimah –rahimahullah– pernah mengatakan,
“Setiap insan pasti pernah merasakan suka dan duka. Oleh karena itu, jadikanlah sukamu adalah syukur dan dukamu adalah sabar.”

Senang dan duka adalah sunatullah yang pasti mewarnai kehidupan ini. Tidak ada seorang manusia pun yang terus merasa senang, dan tidak pula terus dalam duka dan kesedihan. Semuanya merasakan senang dan duka datang silih berganti. Jangankan kita, generasi terbaik umat ini, para wali Allah, yakni para sahabat Nabi shallallahu’alaihi wa sallam pun pernah dirundung kesedihan. Allah menceritakan keadaan mereka saat kekalahan yang mereka alami dalam perang uhud.

“Dan masa (kejayaan dan kehancuran) itu Kami pergilirkan diantara manusia (agar mereka mendapat pelajaran); dan supaya Allah ingin memberi bukti kebenaran kepada beriman (dengan orang-orang kafir) dan menjadikan sebagian diantara kalian sebagai syuhada’. Allah tidak menyukai orang-orang yang zalim” (QS. Ali Imran: 140).

Allah yang menciptakan kebahagiaan dan kesedihan agar manusia menyadari nikmatnya kebahagiaan, sehingga ia bersyukur dan berbagi. Dan sempitnya kesedihan diciptakan agar ia tunduk bersimpuh di hadapan Tuhan yang maha rahmat dan mengasihi, serta tidak menyombongkan diri. Hinggalah ia mengadu harap di hadapan Allah. Merendah merengek di hadapan Allah. Bersimpuh pasrah kepada Tuhan yang maha penyayang. Seperti aduannya Nabi Ya’qub saat lama berpisah dengan putra tercinta; Yusuf A.S.

“Sesungguhnya hanya kepada Allah aku mengadukan penderitaan dan kesedihanku” (QS. Yusuf: 86).

Ada saja hikmah dalam ketetapan Allah yang maha hakim (bijaksana) itu.

“Dialah Allah yang menjadikan seorang tertawa dan menangis” (QS. An-Najm: 43).

Oleh karena itu, tidaklah tercela bila seorang merasa sedih. Itu adalah naluri. Tak ada salahnya bila memang sewajarnya. Terlebih bila sebab-sebab kesedihan itu suatu hal yang terpuji. Seperti yang dirasakan orang beriman saat melakukan dosa, di mana Nabi mengabarkan bahwa itu adalah tanda iman.

Yang tercela adalah saat seorang larut dalam sedihnya. Hingga membuat hatinya lemah, tekadnya meredup, rasa optimisnya menghilang, kesedihan yang menghancurkan harapan. Sampai membuatnya tidak mau bergerak, tidak ada ikhtiyar untuk mengubah keadaannya untuk menjadi insan yang bahagia.

Terkadang kita sering membuat orang sedih baik sengaja atau tanpa sengaja. Yang niatnya kita tidak ingin melukai orang lain, tapi itulah lisan yang menurut kita ucapan itu bagus untuk kita akan tetapi tidak bagus untuk orang lain, ucapan yang seharusnya kita ucapkan untuk menghibur orang justru ucapan kita menjadi kesedihan untuk orang lain.

Inti sari dari tulisan ini adalah mari ucapkan dari lisan kita yang baik dan berfikir apakah ucapan kita akan membuatnya senang atau sedih. Kawanku fillah mari buat teman-teman disekitar kita senang dengan ucapan kita, dan jangan ucapkan sesuatu dengan semau kita tanpa berfikir apakah ucapan kita di terima dan dirasakan menyenangkan orang lain. Berkatalah yang baik atau diam ketimbang melukai perasaan orang yang berujung pada ancaman neraka.

Bahagiakanlah orang lain dengan cara mengucapkan yang baik dan jangan kau mencoba melukai hati orang lain.

Wallahu ta’ala a’laa wa a’lam.

Ditulis oleh: Rizal Renaldi, SEI, M.Pd, Pengajar SMA Daarul Qur’an Internasional (Ketapang)

PesantrenDaQu

PesantrenDaQu

daqu.sch.id

Gd. Adh-Dhuha Pesantren Tahfizh Daarul Qur'an
Jl. Thamrin Ketapang, Kp. Ketapang Kecamatan Cipondoh, Kota Tangerang, Provinsi Banten
021-2789 9696

PesantrenDaQu, 2019 © All Rights Reserved