ArtikelKetika Sabihin dan Salihin Kembali Ke Rumah

Ditempat tinggal baru mereka mulai menata diri pasca bencana gempa
PesantrenDaQu PesantrenDaQu7 bulan ago484

Sabihin (33) masih ingat dengan jelas ketika gempa besar mengguncang Nusa Tenggara Barat akhir Juli 2018 lalu, saat itu ia dan Fitriani, istrinya tengah asyik menonton siaran langsung balapan motor di layar televisi saat rumahnya terasa berguncang. Reflek, Fitriani berlari ke luar sementara Sabihin masih terpaku di tempat ia duduk. Sadar sang suami tidak keluar rumah Fitriani kembali ke dalam dan bergegas menarik suami keluar rumah. belum jauh melangkah, rumah mereka hancur seketika.

“Saya menyaksikan rumah hancur. Saat itu pikiran saya langsung kosong. Habis semua dalam pikiran saya saat itu” ujarnya.

Ingatan Salihin (70) akan gempa yang mengguncang NTB juga masih terekam dengan baik. Dengan terbata ia mengisahkan saat gempa menghancurkan rumahnya. Saat itu ia bersama istri dan anaknya sedang makan bersama. Baru sesuai nasi masuk ke mulutnya saat bumi berguncang dengan hebat. Acara makan bersama pun berganti suasana mencekam. Sabihin serta istri dan warga lainnya berlari sejauh 1 km di tengah gelap gulita mencari daerah yang tinggi, mengingat rumor tsunami akan datang.

 

Sejak itu hari-hari Sabihin, Salihin serta masyarakat NTB dihabiskan dalam tenda pengungsian. Aktivitas mereka terhenti mengingat kerusakan yang parah di mana-mana. Empat bulan lamanya mereka tinggal di pengungsian. Selain menimbulkan korban jiwa dan kerugian secara ekonomi, gempa ini juga menimbulkan trauma mendalam pada warga. Warga masih takut untuk kembali membangun rumahnya mengingat gempa susulan masih kerap terjadi. Reruntuhan rumah mereka biarkan saja hingga akhirnya PPPA Daarul Qur’an mencetuskan untuk membangun kembali rumah warga dengan apa yang dinamakan rumah “recycle house”. PPPA Daarul Qur’an sendiri masuk ke NTB satu hari setelah gempa besar terjadi. Sejumlah aktivitas dari mulai evakuasi, recovery dan trauma healing dilakukan oleh salah satu lembaga pengelola zakat nasional ini.

“Saat itu musim penghujan sudah di depan mata. Sementara warga masih trauma dan kesulitan membangun kembali rumah mereka. Hingga kami menginisiasi membangun rumah dengan konsep recycle house” ujar General Manager Program PPPA Daarul Quran Jahidin.

Nama Recycle house merujuk pada pembangunan rumah yang menggunakan sebagian material baru dan sebagian lain material sisa runtuhan rumah lama. Sisa-sisa reruntuhan rumah warga seperti bata, kusen pintu, dan kusen jendela yang masih dalam kondisi baik dikumpulkan untuk selanjutnya digabung dengan material baru untuk membangun rumah.

 

“Adapun kami menyiapkan bahan-bahan yang tidak tersedia seperti semen, pasir, batako, gedek (anyaman bambu)” ujar Jahidin.

Warga tidak dikenakan biaya dalam pembangunan rumah ini. Meski begitu peran warga sangat vital dalam proses pembangunan. Warga dibagi dalam kelompok yang berisi 10 orang. Secara bergantian mereka membangun rumah para anggota kelompok. Hingga akhirnya semua anggota kelompok mendapat rumah baru.

Butuh waktu dua bulan bagi warga bergotong royong membangun rumah mereka. Baik pria dan wanita. Mereka bekerjasama demi rumah impian pasca gempa. Uniknya mereka juga mendesain rumah dengan artistik dan menarik. Seperti rumah Sabihin misalnya yang karena desain yang artistik berhasil meraih juara 1 rumah terbaik dan berhak atas hadiah mesin pendingin.

“Saya sebenarnya gak paham cara membangun rumah. Saya belajar aja dari teman. Inspirasi rumah juga saya dapat sehabis saya pulang melaut. Alhamdulillah rumah ini banyak yang senang” ujarnya.

Saat ini sudah berdiri 187, dari target 1000 rumah yang masing-masing berada di Desa Melempo, Lombok Timur sebanyak 87 rumah dan di Dasang Lengkong, Lombok Utara sebanyak 100 rumah.

Tidak Sekedar Rumah

Tidak hanya membangun rumah, PPPA Daarul Qur’an juga membangun rumah tahfizh baik di Desa Melempo dan Dasan Lengkong. Bahkan di Dasan Lengkong juga dibangun kembali masjid dan mushola yang sebelumnya hancur terkena dampak gempa.

Rumah tahfizh ini diperuntukkan bagi warga untuk belajar sekaligus menghafal Alquran. Pengajar Alquran yang didatangkan dari luar NTB untuk mendampingi warga. Rumah tahfizh ini juga diampu oleh pengajar yang didatangkan dari luar NTB. Hebatnya aktivitas belajar Alquran ini sudah dilakukan sejak warga masih tinggal di tenda pengungsian.

Direktur PPPA Daarul Quran Tarmizi Ashidiq menjelaskan konsep Kampung Quran yang dibangun di dua desa tersebut adalah kebiasaan Daarul Qur’an saat membantu di daerah bencana. Saat ini setidaknya telah ada 11 Kampung Al Quran di seluruh Indonesia, di antaranya berlokasi di Yogyakarta, Nusa Tenggara Timur, Halmahera, Lombok, dan Palu.

“Jadi kami tidak hanya membangun secara fisik, tetapi juga jiwa dan mental mereka. Kami juga berharap akan banyak penghafal Alquran yang lahir nantinya dari anak-anak Nusa Tenggara Barat.

Kini setiap pagi dan sore banyak anak di Desa Melempo dan Dusun Lengkong yang menghafal Alquran. Tidak hanya anak-anak para orangtua juga tidak ikut ketinggalan untuk ikut mengaji. Perlahan mereka melupakan luka akibat gempa, trauma mulai hilang berganti senyum ceria menatap masa depan.

PesantrenDaQu

PesantrenDaQu

daqu.sch.id

Gd. Adh-Dhuha Pesantren Tahfizh Daarul Qur'an
Jl. Thamrin Ketapang, Kp. Ketapang Kecamatan Cipondoh, Kota Tangerang, Provinsi Banten
021-2789 9696

PesantrenDaQu, 2019 © All Rights Reserved