ArtikelCikarangPesantrenJangan Takut Jadi Santri: Kisah Santri Baru Pesantren Tahfizh Daqu Putri Cikarang

Aku pengen cepet-cepet ngafal Quran biar banggain mama sama papa
PesantrenDaQu PesantrenDaQu3 bulan ago904

“Jujur awal masuk pesantren saya takut dan gugup. Gak kebayang jauh dari orang tua dan ngerjain segala sesuatu sendirian” ujar Syamira Auliahaq, santriwati baru pesantren tahfidz Daarul Qur’an putri cikarang.

Perasaan serupa tidak hanya dirasakan Syamira, tapi juga seluruh santri baru pesantren tahfizh Daarul Qur’an Putri Cikarang yang untuk pertama kalinya memasuki gerbang asrama pesantren, Sabtu, 22 Juni 2019. Tahun ajaran 2019/2020 ini tercatat 162 santri baru akan masuk jenjan SMP dan 102 santri baru akan masuk jenjang SMU. 

Para santri datang berbondong diantar oleh keluarga besar mereka. Senyuman becampur tangis haru mewarnai suasana kedatangan hari itu.

Datang ke Daarul Qur’an, seluruh santri mempunyai motivasi yang sama yatu belajar untuk perbaikan akhlak serta belajar tentang ilmu keislaman dan utamanya ingin menjadi generasi penghafal Alquran yang mandiri.

“ Aku ke Daarul Qur’an pengen jadi hafidzoh yang hafal qur’an 30 juz, pengen masukin orang tua biar masuk surga sama dapet jubah kemulian” Begitu tutur Mahira Rif’atusshaquila.

Sepekan Pertama

Hampir sepekan santri baru tinggal di asrama pondok. Rasa kangen dan ingin pulang sudah menghampiri sebagian santri. Ada yang bingung karena tidak bisa melakukan segala sesuatu sendiri juga ada yang merasa kesulitan untuk berbaur dengan kawan baru dan lain sebagainya. Rasa yang wajar dan hampir setiap santri baru merasakannya.

Namun keresahan dan rasa ingin pulang tersebut perlahan mulai hilang lewat kegiatan Masa Orientasi Santri (MOS) yang mereka jalani. Kegiatan ini berupa pengenalan pondok, games juga ajang sosialisasi dan perkenalan dengan kawan-kawan baru yang dipandu oleh santri senior.

“Lama-lama rasa kangen dan gugup mulai hilang. Aku seneng jadi banyak temen baru, aku jadi mandiri pokoknya asik banget deh. Aku pengen cepet-cepet ngafal Quran biar banggain mama sama papa” ujar beberapa santri.

Semua rasa gugup dan gelisah diawal masuk pondok itu wajar kok. Tapi yang harus kita yakini masuk pondok itu gak susah dan gak bakal bikin kita susah. Malah bikin kita jadi orang yang bener dan sukses, kalau masuk pesantren aja takut berarti kamu juga takut menciptakan kesuksesan dunia akhirat. Sekarang jangan takut jadi santri biar besok kita jadi yang memimpin para santri.

Ditulis oleh, Ika Febriyanti , Santriwati kelas XII

PesantrenDaQu

PesantrenDaQu

daqu.sch.id

Gd. Adh-Dhuha Pesantren Tahfizh Daarul Qur'an
Jl. Thamrin Ketapang, Kp. Ketapang Kecamatan Cipondoh, Kota Tangerang, Provinsi Banten
021-2789 9696

PesantrenDaQu, 2019 © All Rights Reserved