id info@daqu.sch.id 021-2789-9696

Pandemi Tak Surutkan Semarak Perayaan Idul Adha Daqu Putri Cikarang

“Allahu Akbar Allahu Akbar La Ila Ha Illallahu Wallahu Akbar, Allahu Akbar Allahu Akbar walillah Ilham”

Gema takbir terasa syahdu di Pesantren Tahfizh Daarul Qur’an Putri Cikarang. Tanda syukur kami yang masih diberi kesempatan melaksanakan Idul Adha bersama di tengah pandemi. Keceriaan itu terlihat dari santriwati yang tetap semangat melaksanakan takbir keliling walau hanya di dalam pondok.

Pagi harinya kami sholat ‘Id bersama dengan para ustadz dan ustdzah serta para Sumber Daya Insani (SDI). Setelahnya kami bersalam-salaman.

Alhamdulillah, tahun ini Pesantren Tahfizh Daqu Cikarang menyembelih hewan kurban yang terdiri dari  5 ekor sapi dan 16 ekor kambing. Walaupun tak seramai biasanya, semangat para santriwati tidak surut sedikitpun. Santriwati sangat bersemangat dalam membantu proses kurban yang dilakukan.

Acara yang tidak pernah terlewatkan setiap pelaksanaan Idul Adha adalah “Lomba Bakar Sate”. Keceriaan terlihat ketika mereka mengikuti lomba itu, termasuk santriwati kelas 7 yang baru pertama kali merayakan Idul Adha di pondok. “Idul Adha di sini ada yang seru ada juga yang sedih. Sedihnya kangen sama suasana Idul Adha di rumah, tapi Idul Adha di sini seru juga banyak kegiatan, kaya lomba bakar sate, pawai, sholat Id bareng terus banyak lomba-lomba juga”, ungkap Kirana Anindya Fara, santriwati kelas 7.

Seluruh kegiatan belajar mengajar dan tahfidz diliburkan selama Hari Raya Idul Adha hingga akhir Hari Tasyrik. Hari libur tersebut diisi santriwati juga dengan lomba-lomba yang tak kalah seru, seperti lomba nasyid, character show dan masih banyak lagi.

“Walaupun Idul Adha kali ini sepi, ga serame biasanya, yang biasanya bisa takbir keliling keluar pondok tapi sekarang cuma bisa takbir keliling di dalam pondok doang. Kalau biasanya bakar sate rame banget sampe ke Jalan Nusantara sekarang cuma di lapangan doang. Terus walaupun belum bisa maaf-maafan bareng semuanya, tapi tetep seru, bisa Idul Adha bareng temen yang udah balik, bareng ustadzah juga. Yang masih pada di rumah cepetan balik biar bisa belajar bareng lagi“, ujar Aisha Salsabila, santriwati kelas 12 yang mulai merasa rindu suasana pondok seperti sedia kala.

Acara ditutup Minggu malam, 2 agustus 2020. Meski begitu tak mengurangi kecerian dan semangat para santriwati. Justru yang paling ditunggu mereka adalah pembagian hadiah lomba-lomba pada acara penutupan tersebut.